Aksi untuk Sumba Photo Stories. Pemicu untuk tindakan sosial-medis!

Apa yang paling mendesak, masalah terbesar? Anda hanya perlu bertanya kepada mereka. Berkat proyek foto ini, anak-anak menjelaskan kepada kami melalui gambar mereka, kesulitan kehidupan sehari-hari mereka. Kami hanya harus menonton dan mendengarkan. Proyek Foto Sumba adalah salah satu gagasan kami. Dalam proyek ini, kami akan mengajar anak-anak setempat tentang fotografi, termasuk cara menggunakan kamera, mengambil foto dengan sudut dan komposisi yang baik, dan kemudian membuat cerita yang bagus dari foto mereka.

$13,531 of $18,254 raised

Pendekatan lain untuk mendefinisikan kebutuhan, menggambarkan kondisi sosial-budaya. Sebuah proyek yang dibuat oleh anak-anak untuk lingkungan mereka!

#SumbaPhotoStories #KawanBaikSumba #KawanBaikIndonesia #Act4fairfuture #FairFutureFoundation

Halo Kawan, apa kabar? Selamat datang di halaman Proyek Sdf Crowdfunding Project Photo!

Mari kita mulai dengan Background
Karena Kawan Baik bertujuan untuk berkontribusi pada pengembangan di daerah tertinggal, kita perlu memetakan masalah yang paling mendesak di setiap bidang tempat kita bekerja. Namun demikian, kadang-kadang proses yang sulit untuk menentukan apa masalah sebenarnya, untuk memutuskan apa yang harus diprioritaskan, dan untuk menemukan metode yang paling efektif untuk menyelesaikan masalah.

Oleh karena itu, kami memulai proyek fotografi, di mana kami berupaya melakukan proses dengan cara yang kreatif dengan melibatkan anak-anak setempat dan memahami masalah melalui perspektif mereka.

Proyek Foto Sumba adalah salah satu gagasan kami. Dalam proyek ini, kami akan mengajar anak-anak setempat tentang fotografi, termasuk cara menggunakan kamera, mengambil foto dengan sudut dan komposisi yang baik, dan kemudian membuat cerita yang bagus dari foto mereka.

Pemicu aksi sosial, peningkatan kondisi kehidupan, pendidikan, kesehatan, dan kehidupan yang lebih baik. Ini melalui mata anak-anak! Orang dewasa akan melihat apa yang sebenarnya mereka lewatkan!

Kami akan meminjamkan mereka kamera dan membiarkan mereka mengambil gambar apa pun di sekitarnya saat kami terus mengasah keterampilan fotografi mereka melalui serangkaian pelatihan. Foto-foto tersebut diharapkan dapat menangkap masalah nyata di lingkungan mereka, yang ditafsirkan melalui sudut pandang asli anak-anak.

Proyek akan dilakukan dalam tiga fase: pelatihan / lokakarya, eksposisi, serta evaluasi dan rencana aksi.

Pelatihan

Fase pertama dari proyek ini adalah mengatur pelatihan dengan tiga kelompok yang terdiri dari sepuluh anak dari Sumba dan untuk mengajari mereka cara menggunakan kamera. Anak-anak akan membawa kamera bersama mereka dan mengabadikan momen-momen kehidupan mereka, tempat-tempat yang mereka kunjungi, rumah mereka, orang-orang yang mereka cintai, makanan yang mereka makan, dan segala sesuatu di sekitar mereka.

Anak-anak akan memiliki kesempatan untuk menjelajahi desa mereka, untuk mengekspresikan diri mereka, untuk menemukan dan menganalisis hal-hal di sekitar mereka dengan perspektif baru.

Pada fase ini, anak-anak harus didorong untuk membuat cerita dari gambar yang telah mereka ambil dan menyajikannya di depan orang lain. Fase ini akan mengajarkan mereka bagaimana menjadi percaya diri dengan menciptakan narasi tentang apa pun di lingkungan mereka yang telah mereka tangkap di kamera dan cukup berani untuk mengutarakannya.

Ada banyak manfaat melakukan proyek ini: Pertama, dengan berpartisipasi dalam proyek ini, mereka akan didorong untuk melakukan sesuatu yang baru, yang mengubah kebiasaan mereka sehari-hari. Mereka akan belajar dan mengembangkan keterampilan baru. Dari sudut pandang pendidikan, ini adalah kesempatan nyata bagi mereka untuk maju.

Kedua, beberapa dari mereka mungkin mengembangkan atau menunjukkan minat nyata dalam seni dan fotografi, dan mereka mungkin ingin terus belajar setelah proyek. Ini adalah hal yang baik yang selanjutnya akan kami pertimbangkan. Pendidikan, tentu saja, yang paling penting, tetapi seni juga merupakan cara yang sangat baik untuk belajar dan mengembangkan bagian otak lainnya.

  • Bangun kembali seperti dijelaskan di atas;
  • Sediakan 35 set meja dan kursi sekolah:
  • Memperoleh buku-buku dan buku pelajaran untuk program studi dasar K-13 dan alat pengajaran berdasarkan level 1 dan 2.
Pameran

Setelah anak-anak menyelesaikan tugas mereka, hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah mengumpulkan semua gambar dan mengatur eksposisi untuk membawa karya-karya mereka kepada publik. Sebagai fase utama dari proyek ini, kami berharap bahwa paparan ini akan membuat masyarakat yang lebih luas di luar pulau melihat karya-karya anak-anak dan menyadari kondisi kehidupan mereka.

Selain itu, eksposisi adalah cara yang baik untuk memberi tahu orang-orang tentang proyek ini sebagai semacam ‘acara budaya’, karena orang biasanya lebih reseptif menghadiri acara semacam itu daripada hanya menerima pemberitahuan melalui email. Mereka akan melihat sendiri karya-karya anak-anak dan yayasan, sehingga membuat mereka dalam disposisi yang lebih baik untuk menyumbangkan sejumlah uang untuk yayasan.

  • Membangun sekolah baru juga berarti meningkatkan kualitas fasilitas sekolah, yayasan akan meningkatkan keselamatan, kesehatan dan perilaku belajar;
  • Menawarkan kemungkinan baru untuk program pembelajaran berkelanjutan, dengan fasilitas baru, sekolah baru, dan alat baru yang akan berlangsung di sana;
  • Kembangkan antusiasme anak-anak untuk belajar dalam sukacita dan keamanan di sekolah berkat sekolah baru;
    Berikan akses ke fasilitas sanitasi, air, dan listrik yang memadai di sekolah
Manfaat

Distrik Kahaungu Eti memiliki total populasi 8.909 * orang, terdiri dari 4.522 pria dan 4.387 wanita, dengan luas 475,1 hektar. Kepadatan populasi adalah 18,75 km2.

Dalam proyek fotografi ini, Kawan Baik menargetkan untuk mengundang 30 anak dari dua atau tiga desa di Distrik Kahaungu Eti. Mereka akan mengambil bagian dalam pelatihan dan eksposisi. Selain peserta, ada juga penerima manfaat langsung lainnya dari proyek ini, termasuk pemandu lokal, pelatih lokal, guru, anak-anak lokal dari desa yang juga tertarik untuk belajar tentang fotografi, dan juga penduduk lokal yang terlibat dalam program kami.

Penerima manfaat lain dalam proyek ini termasuk penduduk setempat yang akan mendapatkan informasi baru tentang sosial, budaya, pendidikan dan kesehatan di Sumba, terutama di desa Kahaungu Eti melalui media sosial dan situs web Yayasan Kawan Baik Indonesia dan Fair Future Foundation, serta dukungan lainnya. mitra (500 orang).

Selain itu, proyek ini juga akan bermanfaat bagi penduduk yang mendapatkan informasi baru tentang sosial, budaya, pendidikan dan kesehatan di Sumba, terutama di desa Kahaungu Eti (300 orang), melalui serangkaian pameran foto. Ini akan menjadi langkah pertama bagi kami untuk dapat melibatkan lebih banyak orang dalam membantu dua program utama Yayasan Kawan Baik Indonesia, yang terdiri dari Kawan Pintar (Teman Cerdas) dan Kawan Sehat (Teman Kesehatan) di Sumba Timur.

  • Melalui target utama kami yaitu 30 anak yang mengikuti pelatihan fotografi, kami bertujuan untuk membawa dampak besar bagi sekolah formal, serta lingkungan perumahan dan publik.
  • Mereka bebas memotret lingkungan mereka dengan panduan dan konsep teknis kami. Tim kami kemudian akan menyusun karya seni mereka, agar foto-foto tersebut layak sebagai media untuk berbagi pengetahuan tentang pentingnya nutrisi, kebersihan, kesehatan, dan pendidikan kepada masyarakat luas.
  • Tujuannya jelas didefinisikan sebagai murni sosial, yang berasal dari kesadaran sosial-medis, pemicu tindakan pewahyuan sebagaimana diatur dalam deskripsi organisasi yayasan, seperti kesehatan wanita, kekurangan kesehatan pada anak-anak dan peningkatan gizi, pendidikan, membaca dan belajar, dll.
    * (Sumber Badan Pusat Statistik: Sumba Timur dalam Gambar 2018)
Tim SPS

Novi Tri Mujahidin a.k.a Gogon

Dia adalah pekerja visual. Ia menangani proyek di beberapa bidang yang terkait dengan dunia visual. Dengan spesialisasi dalam desain grafis dan fotografi, ia memiliki kemampuan yang baik dalam pengelolaan pameran seni, dengan fokus pada konsep tampilan ruang.

Gogon tertarik pada dunia sukarelawan pendidikan, dengan pengalaman dua tahun di Sumba ketika ia terlibat dalam proyek dasar untuk bantuan masyarakat sebagai proyek dokumenter, serta fasilitator untuk asisten proyek dari program fotografi anak-anak #PhotoVoiceSumba. Dia terlibat dalam program sejak awal seleksi hingga konsep desain untuk pameran, baik skala kecil dan besar di Sumba dan Jakarta.

Nofi Kristanti Ndruru

Memiliki latar belakang di bidang Pendidikan Geografi, Nofi telah mengembangkan dirinya menjadi banyak kegiatan dan komunitas yang berkaitan dengan bidang pendidikan, sosial dan lingkungan. Selain minatnya dalam kegiatan pengembangan masyarakat, Nofi adalah seorang penulis, yang telah berkontribusi artikel ke surat kabar dan blog online. Dia bahkan memasukkan kreativitasnya ke beberapa buku.

Di Sumba Timur, Nofi telah terlibat dalam banyak kegiatan untuk meningkatkan literasi anak dan remaja, serta hak-hak perempuan. Kontribusinya telah menghasilkan pembentukan beberapa ruang baca. Dalam beberapa kesempatan, ia juga menyelenggarakan pelatihan menulis dan fotografi.

Pengalamannya menjadi guru di sekolah formal terus mendorongnya untuk selalu menjadi pendidik di masyarakat luas atau lembaga informal. Untuk mendidik dan dididik adalah caranya menyebarkan kebaikan dan bermakna bagi masyarakat, serta untuk lingkungan dan generasi yang lebih baik.

Terima kasih banyak atas bantuan nyata Anda dan cinta Anda untuk pengalaman unik ini melalui perspektif anak-anak.

Anda dapat menemukan proyek yang diprakarsai oleh Kawan Baik Indonesia dengan mengklik tombol di bawah ini.

Kawan - kawan yang sudah berdonasi diproyek ini!

DP

Didier Perrin

CHF 500.00 Desember 10, 2019

Quelle idée formidable de faire participer les gosses à leurs besoins!

AW

Alexandre Wettstein

CHF 8 000.00 Desember 7, 2019

With love form the Swiss Fair Future Foundation to Kawan Baik Indonesia!

Anonymous User

Anonymous

CHF 5 000.00 Desember 3, 2019
CB

Cécile Belet

CHF 31.46 November 26, 2019

Your program is amazing, can’t wait to see the results Kawans!

Sumba
Photo Stories

Namun demikian, kadang-kadang proses yang sulit untuk menentukan apa masalah sebenarnya, untuk memutuskan apa yang harus diprioritaskan, dan untuk menemukan metode yang paling efektif untuk menyelesaikan masalah.

Pin It on Pinterest

Shares
Share This